Thursday, November 7, 2013

Terlalu lama

Uwaaa da lama giler xjenguk kat sini... hape pon xhapdet. Xpe dun wori. Lepas ni blog ni akan dhapdet selalu. Bukan pe malas nak hapdet coz i xpandai nak letak link novel2 kat sini. So, jadi caca merba xbest. Okey i akan tanya mereka yang pakai selepas ini. So, nantikan bab2 yang akan dihapdet selepas ini. Btw sebab da lama xhapdet sampai novel CINTA 11 SYARAT yang kuar Sept lepas pon xdihapdet di sini. So far so good. Ramai yang terjatuh cinta dengan Haziq aka Komeng. Hehehe..Wish me luck tuk 4th manuscript. Ada x yang nak jatuh cinta ngan Aeric Raid pulak...

Sunday, July 22, 2012

Manuskrip ke3


PROLOG

“AKU rasa eloklah kau hantar anak kau masuk tentera ke apa ke. Displinkan sikit anak kau tu. Kalau dibiarkan tak jadi orang anak kau nanti. Aku takut makin besar makin teruk perangainya. Lagipun orang kampung dah mula bising dengan aku. Diorang dah tak tahan dengan perangai dia,” ujar Encik Omar. Kedengaran tegas sekali.  
                          
Puan Saodah mengulum hiba. Kata-kata itu ibarat mahu menghalau anaknya pergi. Orang kampung tidak mahu anaknya terus di sini sedangkan dia tidak mungkin sanggup berpisah dengan Hakimil biar betapa buruk pun kelakuan anaknya.    
                               
Dia tidak mampu menyalahkan sesiapa. Memang benar anaknya yang jahat. Terlalu banyak menyusahkan orang kampung. Siapa yang tidak marah jika haiwan ternakan dilastik sesuka hati oleh anaknya. Kadangkala tanaman dicantas sesuka hati. Bukan itu sahaja onar anaknya. Banyak lagi.  Puas sudah dia membayar ganti rugi untuk semua itu.     
                       
Sekarang orang kampung sudah tidak boleh duduk diam lagi. Malah anak ketua kampung sendiri sering dibuli oleh anaknya. Mujur ketua kampung cukup baik hati bersabar hingga kini. Namun kesalahan kali ini terlalu besar untuk dimaafkan begitu sahaja. Anaknya perlu pergi.         
      
“Kalau macam tu... biarlah kami pergi. Tapi kami mintak masa sebulan lagi,” putus Puan Saodah akhirnya.  
                                                                                                              
“Aku tak suruh kau pergi sekali. Cumanya kau hantarlah anak kau ke mana-mana tempat yang boleh ubah perangai dia tu.”             
                                                                      
“Tak apalah, Omar. Kalau anak aku kena pergi biarlah aku pergi sekali. Aku ni mak dia. Aku patut ada dengan dia,” balas Puan Saodah.          
                                       
Sungguh dia sebenarnya tidak sanggup meninggalkan kampung ini yang terlalu banyak sejarahnya. Tempat lahirnya di sini. Tempat bercinta juga di sini. Di kampung inilah dia menyulam cinta bersama lelaki yang masih bertakhta di hatinya hingga kini. Sayangnya lelaki itu telah pergi dulu terkapai-kapai sendirian dengan anak-anak. Biarlah kali ini dia pula berhijrah ke tempat yang lain bersama anak-anaknya.

“Kita kena pindah,” ucapnya pada si anak yang sedari tadi hanya menunduk dan mendengar perbualannya.    
                                                                                                              
Anak itu tidak membalas sebaliknya berlari meninggalkan si emak. Puas dipanggil si emak namun si anak terus berlari sekuat hati. Tidak peduli lagi.


DARI kejauhan dia dapat melihat seraut wajah pucat itu di beranda rumah. Memang sudah diketahui tabiat gadis cilik itu. Suka benar melayan perasaan di beranda. Gadis itu nampaknya sudah semakin pulih.  
                                                                                                
Tidak lama lagi wajah itu akan hilang daripada pandangan mata. Dia tidak mungkin dapat ‘beramah mesra’ dengan gadis itu lagi. Tentu dia akan rasa kehilangan satu hobi. Ya, memilih gadis itu memberinya satu kepuasan. Tanpa gadis itu pasti dia akan terkenang-kenang. 

Selepas ini dia tidak mungkin dapat mengganggu hidup gadis itu lagi. Tentu tenang hidup gadis itu selepas ini. Dia pula yang akan menjadi sasau. Sehari tidak menjadikan gadis itu mangsa hidupnya seperti tidak lengkap.                                                                                           

Tanpa sebab yang pasti dia suka menjadikan gadis itu mangsa. Mungkin kerana gadis itu tidaklah setakut gadis-gadis lain. Gadis itu mampu menghamburkan marah terhadapnya walaupun akhirnya gadis itu tetap akan pulang dengan tangisan. Sekurang-kurangnya gadis itu tidak terus mengalah. Tidak berlari ketakutan seperti gadis lain.           
                             
Semakin gadis itu melawan semakin galak dia menekan. Baginya gadis itu satu cabaran. Ya, cabaran untuk ditundukkan. Selagi gadis itu tidak menangis dia tidak akan puas. Entah kenapa dia suka melihat gadis itu menangis. Satu kemenangan baginya.           
                   
Senyuman sinis terukir di bibirnya bila mana gadis itu telah menyedari kehadirannya yang merenung dari jauh. Cepat-cepat si gadis berlari masuk ke dalam rumah. Benci sungguh agaknya ataupun takutkannya. Suatu hari dia akan kembali semula bertemu gadis itu. Dan dia akan terus menjadikan gadis itu mangsanya. Gadis itu takkan terlepas daripada cengkamannya. Tidak sesekali!


Bab 1

 "DAH habis fikir ke ni? Betul nak balik sana?” Puan Saodah menyoal anaknya. Wajah Hakimil direnung mencari kepastian. Sejak sebulan lalu memang itu yang asyik dipersoalkannya.       

“Umi... lusa ni Hakim dah nak pindah sana pun. Umi masih nak tanya lagi?” Hakimil tersenyum lebar. Tahu sangat uminya berat hati mahu melepaskannya pergi.  
                            
“Habis... umi macam mana?”                  
                                                                             
“Umi kan nak jaga adik. Takkan umi nak tinggal dia? Nak ikut Hakim pergi sana?”  

Puan Soadah melepaskan keluhan berat. Mahu meninggalkan Syairah adalah tidak wajar di dalam keadaan begini. Syairah belum cukup sihat lagi untuk dibiarkan sendiri. Apalah sangat suami Syairah itu tahu untuk menjaga isteri di dalam pantang. Tetapi hatinya berat mahu membiarkan Hakimil pergi.

“Itu memanglah umi tahu. Tak boleh ke Hakim tangguh dulu? Tunggu Syairah habis pantang dulu barulah pindah sana. Umi nak ikut sekali,” pinta Puan Saodah.           
  
Hakimil melepaskan keluhan berat. Semuanya sudah dirancang dengan baik. Jika perpindahannya ditangguhkan segala urusannya yang lain juga akan tertangguh. Ini tidak baik untuk perancangan yang telah diaturnya dengan teliti.      
                                                         
Dipicit-picit dahi berfikir panjang. Kehendak umi sukar untuk ditolak. Malangnya dia tidak boleh menyetujuinya. Dia perlu mengikut perancangan awal. Bermakna permintaan uminya perlu ditolak.  
  
Puan Saodah sudah dapat menduga jawapan anaknya. Riak wajah itu sudah menerangkan segalanya. Hatinya sedikit hampa dengan penolakan itu. Dia juga sudah lama mahu pulang ke tempat asal mereka. Dia rindu akan kampung halaman. Keputusan Hakimil untuk kembali ke sana membuatkannya turut teruja.  

“Umi jaga Syairah dulu. Dah habis pantang nanti, Hakim datang ambik umi kat sini. Bukan lama pun, kan?” Hakimil cuba memujuk hati tua itu.       
                                                 
“Kalau dah tak sudi tunggu tu... tak apalah,” Puan Saodah bersuara lemah. Kecewa.  
   
“Umi...” Hakimil sudah tidak senang hati. Kalau Puan Saodah sudah bersuara begitu tentulah panjang rajuk uminya nanti.        
                                                                           
“Umi nak pergi tengok air kat dapur kejap,” Puan Saodah berlalu ke dapur.         
            
“Kenapa dengan umi tu? Macam merajuk aje,” komen Syairah yang baru keluar dari biliknya. Hakimil tersenyum nipis melihat adiknya. Dengan berstokin dan berkain batik, lain benar penampilan adiknya sekarang. Kalau tidak, bukan main lagi up to date.   
                          
“Pasal abang nak pindahlah.”  

“Umi nak ikut abang ke? Biarlah umi ikut.”     
                                                                  
“Abang tak kisah umi nak ikut. Tapi biarlah adik abang ni habis pantang dulu.”            
           
“Adik okey dah ni. Kalau umi nak ikut abang pun adik dah boleh buat sendiri semua kerja. Dah kuat dah.”   
                                                                                                                     
“Biar adik betul-betul kuat baru umi ikut abang. Lagipun bukan lama sangat pun,” tegas Hakimil.

"Abang kamu tu bukannya nak peduli umi ni. Dah tak sabar-sabar nak pergi dulu,” sela Puan Saodah tidak senang. Dulang di tangan diletakkan di atas meja kecil di tepi sofa panjang. Tanpa dijemput Hakimil mengambil kopi yang dihidangkan Puan Saodah lalu dihirupnya perlahan.  

“Umi... kalau umi nak ikut abang... pergi ajelah. Adik dah kuat dah.”     
      
“Tak apa. Biar umi tinggal dengan kamu aje. Kamu aje yang peduli dengan umi ni,” rajuk Puan Saodah. 
                                                                                              
Hakimil tergeleng-geleng sendiri. Sudah diduganya. Puan Saodah akan terbawa-bawa dengan rajuknya. Biarlah. Lama-lama hilanglah rajuk itu. Usah difikirkan sangat.


“KALAU I rindu you macam mana?” Jaslene menyoal manja. Hakimil sekadar tersenyum sinis. Perempuan yang seorang ini memang tidak tahu erti penolakan. Sudah puas dihalau tetap juga menggesel di kaki. Rimas!
                                                                         
Don’t be,” pendek sahaja jawapannya.             
                                                                
Dia kemudiannya melangkah ke arah Dato’ Baki. Lelaki yang sudah terlalu banyak memberinya peluang dan tunjuk ajar. Dia sudah lama bekerja di sisi lelaki itu. Lelaki separuh abad itu cukup baik dengannya. Sudah dianggap seperti ayah sendiri. Malah majlis perpisahan ini juga diaturkan oleh lelaki itu. 

“Kim... Hakim...” Jaslene melaung lelaki itu yang langsung tidak mempedulikannya.  
  
Thank you so much, Dato’. Dato’ dah banyak bagi saya peluang,” ucap Hakimil. Dia berjabat tangan dengan Dato’ Baki. Budi lelaki tua itu tidak mampu dibalasnya.                        

“Saya cuma bagi peluang. Tapi awak sendiri yang ambik peluang tu dan majukan diri. Kalau awak sendiri tak berusaha, peluang tu akan jadi sia-sia. Tak payah nak merendah diri sangat. Sebenarnya susah saya nak lepaskan pembantu terbaik saya ni. Tapi saya takkan halang awak untuk terus maju,” ujar Dato’ Baki.     
                                                                 
“Hakim...” Suara rengekan manja Jaslene menjelikkannya. Jaslene tanpa silu memaut lengannya. “Dato’... I nak curi Hakim sekejap,” pinta Jaslene manja. Hakimil terasa serba salah. Ikutkan hati mahu sahaja dia menolak. Namun di hadapan Dato’ Baki dia terpaksa juga melayan Jaslene.   
         
“You nak apa ni?” Hakimil menyoal setelah mereka berada agak jauh daripada Dato’ Baki. 

“I nak you!” Mendengar sahaja jawapan itu, senyuman sinis terpamer lagi di wajahnya. Dasar perempuan tidak faham bahasa.   
                                              
“Cukuplah, Lene. I’m sick of you. You dengar baik-baik. I tak suka perempuan macam you ni,” tegas Hakimil. Nada suaranya tetap terkawal. Tidak mahu menarik perhatian yang lain. Dia muak melayan kerenah Jaslene. Penat!         
                                                          
“Kenapa? I tak cukup cantik? Tak cukup seksi untuk you?” Jaslene tidak berpuas hati. Belum ada lelaki yang berani menolak kehadirannya. Lelaki yang seorang ini pula pandang sebelah mata pun tidak. Itu yang membuatnya hairan. Sekurang-kurangnya jika tidak menyentuh, memandang tetap ada.   

“Memang tak cukup. Semuanya tak cukup. Kain pun tak cukup!”          

“You?!” Bulat mata Jaslene marah.      
                                                    
“Kenapa? Tak betul ke apa yang I cakap? Kalau dah tak ada apa-apa... I pergi dulu.” Hakimil sekali lagi meninggalkan Jaslene. Jaslene mengetap bibir geram.  
                          
Dia bukan jenis lelaki berhidung belang. Perempuan seperti Jaslene tidak mungkin menarik perhatiannya. Baginya ciri-ciri gadis yang ideal perlulah manis di matanya. Imej Jaslene yang selalu dengan mini skirt ketat lagi pendek langsung tidak manis di matanya. Menyakitkan mata adalah.         
   
Jelak dengan sikap segelintir gadis di akhir zaman ini. Hilang sudah perasaan malu yang sepatutnya menabiri diri mereka. Mulalah fitnah bertaburan di sana-sini. Hanya gara-gara gadis yang tidak tahu menjaga aurat yang amat dituntut di dalam Islam.

 HONDA Civic berwarna putih menjalar masuk ke perkarangan Mentari Kondominium yang terletak di kawasan Bandar Sri Permaisuri, Cheras. Kondominium yang tinggi melangit itu menjadi pilihannya kerana statusnya yang masih bujang. Jika sudah berkahwin kondominium bukanlah tempat yang sesuai. 

Suis lampu dipetiknya. Barulah terang-benderang suasana di dalam rumahnya itu. Dia merebahkan diri di sofa. Penat melayan kata-kata ucapan daripada teman-teman sekerja. Semuanya mendoakan yang terbaik untuknya. Semoga doa itu dimakbulkanNYA.  
                
Tinggal bersendirian di kondominium ini membuatkan hatinya terdetik mahu mencari seorang peneman. Seorang isteri yang akan menantinya tika pulang dari kerja. Namun hingga ke hari ini belum terbuka hatinya untuk menerima mana-mana gadis.          

Kebanyakan gadis yang berada di sekelilingnya hanyalah yang tahu mendedahkan peha gebu mereka. Rambut pula sudah dicelupkan dengan pelbagai warna. Dia tidak suka sama sekali gadis-gadis begitu. Dia mahukan gadis yang masih ada nilai kemelayuan di dalam diri.  Bukannya minah saleh celup. Lalu dia masih bersendirian hingga kini.         

Puan Saodah pula bukannya mahu tinggal bersamanya. Tidak suka tinggal di kondominium katanya. Kalau rumah teres seperti Syairah mahulah dia. Baru kaki boleh pijak tanah. Tetapi bila diusulkan mahu pulang ke kampung halaman mereka, tahu pula uminya mahu turut serta. Umi... umi... 

Sebenarnya dia sudah bosan tinggal di kota serba sibuk ini. Dia rindukan ketenangan kampung halaman mereka. Dialah penyebab mereka sekeluarga terpaksa berpindah ke ibu kota. Kalau tidak mereka pastinya masih terus menetap di Kampung Padang Menora.   
    
Memorinya tentang kampung halaman masih utuh. Di situlah dia membesar. Di situlah kenakalannya bermula. Dan di situlah juga dia diberi pelbagai gelaran. Bibirnya menguntum senyum tanpa sedar. Mewah sungguh kenangan masa lalu.       
                                                   
Tanpa dipinta wajah yang sudah lama menghantui hidupnya seakan-akan bermain di layar matanya. Wajah masam mencuka itu tidak pernah hilang dari layar ingatan. Masih segar seperti sembilan tahun yang lalu sebelum dia melangkah keluar dari kampung halaman.         

Wajah itu ibarat bayang-bayang yang mengekorinya ke mana sahaja. Wajah yang menunjukkan seribu kebencian. Wajah yang tidak pernah tersenyum tatkala bersua muka dengannya. Dan dia yakin wajah itu akan terus begitu walaupun setelah sembilan tahun berlalu.
  

Bab 2

“SIAPA pulak nak pindah masuk rumah tu?” Encik Omar yang sedang mencangkul ubi kayu di tepi rumah menyoal isterinya yang sibuk menyiram pokok-pokok bunga di sekitar laman rumah kayu dua tingkat mereka. “Kenapa tak ada orang bagitahu saya pulak hal ni?”     
     
Hatinya tidak senang jika ada berita yang sepatutnya diketahuinya tidak sampai ke pendengarannya. Sebagai ketua kampung Padang Menora dia perlu tahu siapa yang keluar masuk kampung mereka. Bukan ingin menyibuk. Demi menjalankan tanggungjawabnya dia perlu mengambil berat untuk keharmonian kampung mereka.         
                                        
“Saya pun tak ada dengar ada orang nak pindah masuk rumah Odah tu. Dah lama rumah tu kosong. Tak ada dengar pun Odah tu nak sewakan kat sesiapa. Dia pun tak pernah jenguk rumah tu lepas dia pindah dulu,” sela Puan Jannah.      
                                                          
Matanya meliar ke arah rumah yang berada di seberang jalan sana. Bertentangan sahaja. Dari jauh sudah boleh nampak. Ada sebuah lori kecil di halaman rumah. Sebuah kereta berwarna putih juga turut diparkir di situ. Semalam tidak pula dia perasan akan kereta itu. Mungkin baru sampai agaknya. Tapi siapa penghuni baru ini? 
                                               
Dari jauh terlihat kelibat seorang anak muda tinggi lampai sedang mengarahkan sesuatu kepada pemandu lori kecil itu. Tidak pernah dilihatnya wajah itu sebelum ini. Anak muda itu kemudiannya menghilang ke dalam rumah.       
                                                     
“Bang... cubalah awak pergi tanya tengok. Entah-entah perompak ke?” Puan Jannah berprasangka.    

“Ish, awak ni. Ke situ pulak. Takkan pulak baru sekarang rumah tu nak masuk perompak. Perompak mana datang siang hari ni? Dengan kunci pulak tu,” Encik Omar menyanggah isterinya.     

Ubi kayu yang sudah dapat dikeluarkannya di letakkan ke dalam bakul. Kalau direbus sedap ni. Diparut pula kelapa menambahkan lagi kelazatannya. Anak sulungnya paling menggemari ubi kayu rebus dihidangkan dengan kelapa parut.                    
                                  
Puan Jannah mencebik. Terasa tersindir dengan kata-kata suaminya itu. “Habis... awak pergilah tanya. Ambil tahu. Awak tu ketua kat sini. Nanti orang tanya apa awak nak jawab?” Puan Jannah menggesa suaminya. Perasaan ingin tahu mendesaknya. Mulalah pelbagai persoalan menghujam benak. Selagi tidak mendapat jawapan selagi itulah dia dihantui persoalan. 

“Iyalah. Sekejap lagi saya pergilah. Ni awak rebus ubi ni dulu. Saya teringin nak makan.” Encik Omar mengesat peluh yang merenik di dahinya menggunakan tuala yang disebai di bahu.   

“Ada lagi tak ubinya? Nanti baliknya anak sulung awak tu mengidam pulak budak tu,” tingkah Puan Jannah. 
                                                                                                                                  
“Nanti dia balik sini saya ambiklah yang lain. Banyak lagi tu.” Puan Jannah mengambil ubi kayu yang dihulurkan suaminya itu. Dia terus masuk ke dalam rumah. Kalau ditambah dengan sambal ikan bilis tentu sedap. Kecur air liurnya seketika.

TERCANGAK-CANGAK Encik Omar dari kejauhan. Dia masih teragak-agak mahu mendekati. Takut pula masanya tidak bersesuaian. Orang tengah sibuk berpindah, dia pula mahu menyibuk. Risau menimbulkan rasa tidak senang hati orang baru itu.           
                 
Pun begitu dia tetap mampir. Niatnya bukan mahu menyibuk. Sekadar ingin menunaikan tanggungjawab. Apapun sesiapa yang memasuki kawasan kampung Padang Menora perlu diketahuinya. Bagaimana dia mahu menjawab jika diri sendiri tidak kenal siapa penghuni kampungnya itu? 

“Assalamualaikum,” laung Encik Omar. Tiada jawapan kedengaran. Dilaungnya lagi. Lebih kuat kali ini. Pergi mana pula? Kereta putih dan lori kecil itu masih ada lagi di laman rumah. Takkan tuannya sudah menghilang. Seketika kemudian pemandu lori dan pembantunya menjengah melalui pintu. 

“Mau cari apa?” Soal pemandu lori berbangsa cina itu. Pembantunya pula berbangsa india.   

“Tuan rumah ni ada? Tadi nampak macam ada kat dalam.”    
                                            
“Oh, itu budak muda ka? Ada... ada dalam.”  
                                                                   
“Saya bagi salam dia tak dengar ke?”     
                                                                            
“Tadi angkat itu almari ada sikit pecah punya barang. Manyak bising. Itu pasai tarak dengar lor,” jelas pemandu cina itu. Pembantunya sedikitpun tidak menyampuk.   
                        
Encik Omar mengangguk-angguk mengerti. Patutlah lama benar dia terpacak di luar dibaham mentari yang sudah memancar sinarnya tetapi tiada yang menyahut laungannya.           

Selang beberapa minit, Hakimil menjengahkan wajahnya. Suara Encik Omar telah menarik perhatiannya. Lelaki tua itu tersenyum padanya. Pantas dia mendapatkan orang tua itu. Dia masih ingat akan lelaki tua itu. Masih segar diingatannya. Mana mungkin dia lupa akan ketua kampung yang begitu terkenal dengan ketegasannya. Ketua kampung yang amat dihormati penduduk di situ.

 “Assalamualaikum,” sekali lagi Encik Omar memberi salam. Tangan anak muda yang dihulurkan kepadanya disambut, dijabat mesra.           
                                                                      
“Waalaikumussalam... pak cik,” jawab Hakimil. Encik Omar sudah tersenyum lebar menyenangi sikap anak muda yang tampak berhemah tinggi itu. Pandai orang tuanya mengajar. 

“Saya ketua kampung kat sini,” ujar Encik Omar memperkenalkan diri. Baginya anak muda di hadapannya itu terlalu asing.    

“Saya tahu,” balas Hakimil. Dikerling sekilas pada pemandu lori dan pembantunya yang sedang mengusung sofa terakhir masuk ke dalam rumah. Perabot di dalam rumah yang terlalu usang terpaksa digantikan dengan yang baru.                          
                                   
“Oh, kamu dah tahu. Siapa yang bagitahu?” Mungkin anak muda itu mengenali salah seorang penduduk di kampungnya. Lalu diberitahu pula siapa ketuanya.                                             

“Saya memang dah tahu lama dah. Saya asal orang sini,” jelas Hakimil. Dia tersenyum lebar. Ternyata Encik Omar tidak mengenalinya. Dia dianggap sebagai orang asing. Pendatang baru yang tidak tahu apa-apa sedangkan dia cukup masak dengan selok-belok di kampung ini.

Sembilan tahun. Suatu tempoh yang cukup lama. Sudah sembilan tahun rupanya dia meninggalkan kampung ini. Tetapi tiada apapun yang berubah di matanya. Tetap sama seperti sembilan tahun yang lalu. Betapa rasa rindu menggamit perasaan.                                                  

“Orang asal sini? Orang kampung ni? Atau orang dekat-dekat sini?” Encik Omar menyoal. Mustahil dia tidak mengenali anak muda itu jika benar membesar di kampungnya. Dia belum cukup tua untuk nyanyuk.                                                                                   

“Pak cik dah tak kenal saya ke? Saya anak Odah yang tinggal kat rumah ni dulu.”          

“Anak Odah yang mana satu? Setahu pak cik dia ada dua orang anak aje. Sorang laki. Sorang lagi perempuan.” Dia masih ingat akan anak lelaki Saodah yang terkenal dengan kenakalannya. Sampaikan diberi gelaran anak jin dan anak setan. Budak itu terlalu nakal hingga menyebabkan Saodah sekeluarga terpaksa berpindah ke Kuala Lumpur.                              

“Sayalah anak dia yang lelaki tu. Takkan pak cik tak ingat? Komeng?” Hakimil cuba mengingatkan. Ini salah satu gelaran yang diberikan padanya dan diiktiraf olehnya sendiri. Gelaran diberi mungkin kerana penampilannya yang botak ketika itu namun kulitnya yang gelap ketika itu tidak seperti Megat Komeng. Bangga ketika itu membawa gelaran watak jahat seperti di dalam kisah Lela Manja lakonan Jin Shamsudin.                                                             

“Kamu Komeng?” Ditenung anak muda itu dari atas ke bawah. Dari bawah ke atas. Susah mahu percaya. Anak muda yang tampak begitu berbudi bahasa dan menghormati orang tua itu Komeng? Bezanya bagai langit dan bumi. Sukar untuk diterima akal.                                    

“Iya. Sayalah tu,” akuinya. Tidak malu dengan kebenaran itu. Baginya sejarah itu cukup bermakna di dalam kehidupannya. Mungkin dilihat membawa keburukan tetapi disebaliknya terselindung hikmah dan kenangan yang cukup berharga.                                     

“MasyaALLAH. Lain sungguh,” komen Encik Omar nyata terkejut. Siapa sangka cempedak mampu menjadi durian? Jangan disangka yang buruk akan terus membusuk. Jika dapat dibersihkan mungkin mampu mewangikan alam ini.                                                                     

Encik Omar tergeleng-geleng tanpa sedar. Wajah dan penampilan anak muda itu juga cukup berbeza hinggakan dia tidak dapat mencari wajah Komeng yang dulu. Macam dibuat pembedahan plastik pula.                                                                                                                

“Mana mak kamu? Kamu balik sini sorang ke?”                                                             

“Mak ada kat KL lagi. Tunggu adik habis pantang nanti dia ikutlah balik sini. Rindu kampung katanya,” ujar Hakimil.                                                                                                       

“Jadi, balik nak menetap kat sini teruslah, ya?”                                                                   

“Lebih kurang macam tulah. Dah lama kita kat luar ni. Jemput naik rumahlah pak cik. Minum air,” pelawa Hakimil.                                                                                                        

“Eh, tak payah susah-susah. Mak cik kamu bising pulak nanti. Apa kata kamu ikut pak cik sarapan kat rumah? Ada ubi kayu rebus dengan kelapa parut.”                                                 

“Lain kalilah pak cik. Tak boleh nak tinggal rumah macam ni.”                                          

“Kalau macam tu tak apalah. Pak cik balik dulu. Senang nanti datanglah rumah.”            

“InsyaALLAH.” Hanya itu jawapannya. Dia menanti hingga Encik Omar hilang daripada pandangan sebelum menyelesaikan urusannya dengan pemandu cina yang membawa barang-barangnya tadi.


Bab 3

SALIKIN asyik sekali menatap novel di tangan. Hobi yang selalu mengisi masa lapangnya. Syahrie di sebelah langsung tidak dipedulikan. Sedikitpun dia tidak menoleh memandang lelaki itu.                                                                                                                     Sesekali Syahrie tergeleng-geleng melihat kekhusyukan gadis di sebelahnya. Bersusah-payah dia menjemput gadis itu, bukannya gadis itu mahu melayannya berborak. Novel yang membisu itu juga yang dipandangnya.                                                                                Satu keluhan terluah dari bibir Syahrie. Serta-merta Salikin menoleh ke arahnya. Bibir gadis itu menguntum senyuman. Tahu sangat apa yang bakal diutarakan oleh abang sepupunya itu.                                                                                                                       

“Mengeluh nampak.” Salikin menutup buku di tangan. Dia menumpukan perhatiannya pada Syahrie pula. Jika tidak dipedulikan pasti lelaki itu akan merajuk. Dah tua-tua pun suka merajuk lagi. Bukan senang mahu dipujuk.                                                                                              

“Apa boleh buat? Bukan ada orang nak layan pun. Mengeluh ajelah jawabnya.”              

“Yelah... orang dah tutup buku dah.”                                                                                             

“Hem... selagi Abang Rie tak bising, selagi tulah novel tu aje yang dilayannya. Abang Rie ni dia buat bodoh aje. Kalau Abang Rie tahu... pandai-pandailah Keen naik bas tadi.”         

“Ini kira kes ugut ke apa ni?” Salikin memasamkan wajahnya. Dia cukup manja dengan abang nan seorang itu. Pada lelaki itulah dia menumpang kasih seorang abang. Dan Syahrie pula senang melayan karenah Salikin memandangkan dia tidak punya adik. Anak bongsulah katakan.                                                                                                                          

“Habis tu dah ada pun macam tak ada. Baik Abang Rie tak payah datang ambik.”     

“Ni Keen nak bagi full attention kat Abang Rie la ni.”                                                     

“Kali ni cuti berapa lama pulak?”                                                                                         

“Macam biasalah. Cuti dua bulan. Tinggal satu sem aje lagi. Lepas tu hooray la.” 

Hooraylah sangat. Bila tak kerja lagi... rasalah belajar tu macam menyeksakan. Tapi bila dah start kerja nanti, tahulah nak balik ke alam study,” komen Syahrie. Matanya tetap di jalan. Pemandu penuh berhemah.                                                                                                         

“Habis tu nak lepak rumah Abang Rie berapa hari aje ni?”                                                 

“Seminggu jadilah.”                                                                                                             

“Seminggu aje?”                                                                                                                      

“Cukuplah tu. Bukan Abang Rie tak tahu ayah tu. Bukannya dia nak kasi sangat Keen kat rumah Abang Rie tu lama-lama. Katanya menyusahkan mak cik dengan pak cik aje nanti.”     

 “Susah apanya? Abang Rie lagi suka Keen ada. Bosan kat rumah tu sorang-sorang.” Syahrie hanya punya dua orang kakak. Kedua-duanya sudah berkahwin dan mengikut suami bermaustatin di negeri orang.                                                                                                

“Tu mak cik, pak cik kan ada. Haaa... Kak Rita kan boleh temankan Abang Rie,” usul Salikin. Wajah Syahrie terus berubah sugul apabila nama yang satu itu disebut. ‘Hai, problem lagi ke diorang ni?’                                                                                                                           Salikin sudah tidak tahu apa yang boleh dilakukan untuk menjernihkan hubungan yang semakin menuju ke arah kehancuran itu. Ibarat kapal yang bakal karam. Terumbang-ambing di lautan. Begitulah perhubungan antara Syahrie dan Rita. Tidak tahu salah di pihak yang mana? Atau adakah tempoh perkenalan yang terlalu lama memudarkan api cinta?                      

“Ni mesti gaduh lagi, kan?” Syahrie diam lagi. Berat mulut itu mahu menjawab. 

“Kan dah elok hari tu? Ni gaduh sebab apa pulak?” Salikin cuba mengorek rahsia. Kasihan pula melihat wajah monyok itu. Tahu sangat dia betapa mendalamnya cinta abang sepupunya untuk Kak Rita.                                                                                                                              

“Kalau Abang Rie terus diam macam ni, Keen dah malas nak layan Abang Rie lepas ni. Bila orang khusyuk baca novel dia bising. Orang dah layan dia, dia pulak buat bodoh aje,” Salikin merengus geram. Bibirnya dimuncungkan. Merajuk.                                                  

“Alala... tak comel la adik abang ni merajuk. Cuba senyum sikit.” Akhirnya Syahrie mengalah juga. Hatinya sakit bila terkenangkan cinta hatinya. Sebab itu dia malas mahu membuka mulut.                                                                                                                                 

“Tahu takut!” Salikin menjeling Syahrie yang sudah tersengih-sengih.                               

“Memanglah takut. Bukan senang nak pujuk adik abang ni. Kalau nak pujuk, siaplah poket Abang Rie nanti. Keringlah kena pau.” Salikin mencebik. Terasa disindir. Memang selalunya begitu jika Syahrie mahu memujuknya. Selalunya berbuah-buah novel akan dibelikan Syahrie untuknya. Hantu novel dapat novel, mana boleh tolak.                                      

“Abang Rie ni dengan Kak Rita selalu sangat problem. Senang-senang Abang Rie terus masuk meminang aje. Settle problem. Kenal pun dah lama. 5 tahun tu.” Salikin berbalik kepada persoalan asal.                                                                                                          

“Kalau ikutkan Abang Rie... memang nak masuk meminang. Tapi dia pulak yang tak nak. Tak sedia lagi katanya. Nak bina karier dululah. Macam-macamlah alasan dia.”                

“Hem, entah-entah Kak Rita ada laki lain tak?” Tanpa sedar ayat itu terpacul dari bibir Salikin. Ops! Pantas tangannya menekup mulut yang tidak diinsuranskan itu. Jelingan tajam Syahrie sudah cukup untuk membuatkan Salikin menyesali apa yang diutarakannya.    

“DUDUKLAH lama sikit. Mana cukup seminggu aje kat sini,” pujuk Puan Laila. Tangannya ligat menceduk nasi ke pinggan lalu dihulurkan kepada Salikin.                              

Ini sorang lagi. Tidak habis-habis mahu memujuknya untuk tinggal lebih lama. Bukan dia tidak mahu. Cumanya dia malas mahu mendengar bebelan ayahnya. Ayah tidak suka dia menyusahkan orang lama-lama walaupun adiknya sendiri. Sudah memang prinsip ayah begitu.
                                                                                                                                            
“Mak cik ni macamlah tak kenal ayah tu.”   
                                                                              
“Susah-susah biar mak cik aje yang cakap kat ayah Keen tu.”                                          

“Eh, tak payahlah. Nanti Keen datanglah lagi.” Salikin menceduk lauk ayam masak merah kegemarannya. Puan Laila memang pandai masak. Seminggu dia berada di rumah itu sudah cukup untuk menambahkan berat badannya.                                                                                  

“Biarlah mak. Orang tak sudi jangan dipaksa,” sela Syahrie.                                             

“Abang Rie ni... saja tau. Bukannya dia nak faham.” Muncung Salikin sudah kelihatan.  
                                                                                                                                  
“Dia yang tak nak tinggal lama, dijualnya nama pak long pulak,” tokok Syahrie. Dia sengaja mahu mengusik adiknya itu. Suka benar melihat bibir itu memuncung. Dia sendiri sudah kenal akan sikap pak longnya itu. 
                                                                                             
“Mak cik... tengok Abang Rie ni. Keen bukannya sengaja. Ni kira terpaksa tau tak!”       

“Sudah-sudahlah kamu ni Rie. Merajuk pulak nanti... kamu jugak kena pergi ke MPH belikan dia novel,” sampuk Encik Radhi. Dalam menegah sempat juga dia mengenakan anak saudaranya itu. 
                                                                                                                         
“Pak cik ni sama aje dengan Abang Rie,” komen Salikin. Dia sememangnya rapat dengan keluarga itu. Sudah dianggap bagai keluarga sendiri. Tidak sedikitpun terasa kekok.        

“Abang ni pun satulah,” tegur Puan Laila. Sekali-sekala kehadiran Salikin menambah ceria di dalam keluarga mereka. Dia suka gadis itu datang ke rumah. Sudahlah ramah, ringan tulang pula. Rajin benar menyibuk membantunya di dapur. Tidak perlu disuruh. Ditegah pun tetap berkeras mahu menolong. 
                                                                                                 
“Cuti sem ni Keen tak nak cari kerja ke? Dua bulan lama tu. Elok jugak kalau Keen cari pengalaman kerja. Sekarang ni mana-mana syarikat nak pekerja yang dah ada pengalaman walaupun sikit,” Encik Radhi bersuara lagi.                                                            

Salikin menggaru-garu kepala yang terasa gatal. Huh, kelumumur lagi ke? Dia sebenarnya sudah kematian idea bagaimana mahu menerangkan tentang sikap ayahnya. Selagi dia tidak menamatkan pengajian, ayahnya tidak akan membenarkannya bekerja. Bagi ayahnya, waktu belajar hanya untuk belajar. Nanti sudah bekerja, bekerja sebaiknya.                      

Salikin tidak akan sesekali membantah cakap ayahnya. Bukan disebabkan ketegasan sahaja tetapi rasa hormat yang menggunung terhadap lelaki separuh abad itu membuatnya sentiasa mematuhi perintah.      

“Kerja dengan pak cik pun ok jugak. Meriah sikit rumah ni nanti,” tokok Encik Radhi melihatkan Salikin masih terus membisu.                                                                                        

“Hah, cantik sangatlah tu Keen. Boleh teman Abang Rie kat sini,” sela Syahrie. Suka benar dia  dengan cadangan itu. Hendak diharapkan pada kekasih hati menemaninya, lebih banyak menyakitkan hati. Mujurlah Salikin belajar berdekatan dengan rumahnya. Setiap minggu boleh diajak keluar. 
                                                                                                                  
“Tapi firm pak cik tu kecik aje. Setakat nak belajar sikit-sikit tu bolehlah.” Encik Radhi memiliki firma guaman sendiri di ibu kota.                                                                          

“Ermmm... tak apalah pak cik. Keen ingat nak rehat kat kampung aje. Time belajar nilah nak enjoy pun. Nanti dah kerja dah tak boleh nak enjoy lagi, kan?” Salikin beralasan lagi.
                                                                                                                                             
“Nak enjoy ke tak sudi nak lepak sini lama-lama?” Syahrie tidak berpuas hati dengan jawapan itu. 
                                                                                                                                       
“Kamu ni Rie... janganlah nak desak orang.” Puan Laila pula menyampuk memandangkan wajah Salikin sudah mencuka. Syahrie mencebik. Salikin tersenyum kemenangan. Cukup-cukuplah dia diasak.